Remaja 22 Tahun Siap Jadi Bos Sunderland

oleh -31 views

Kabarsiana.com, SUNDERTLAND – Sosok jutawaan muda yang baru berusia 22 tahun, Kyril Louis-Dreyfus dikabarkan akan menjadi pemilik baru klub Inggris, Sunderland.

Louis-Dreyfus, bersama pemegang saham minoritas Juan Sartori, dilaporkan telah menyetujui kesepakatan dengan pemilik Sunderland saat ini, Stewart Donald, untuk mengambil alih klub League One tersebut dan transaksi tersebut dapat rampung dalam dua minggu.

Louis-Dreyfus adalah anak dari Robert dan Margarita dan lahir pada tahun 1997.

Pasangan ini bertemu dalam penerbangan dari Zurich ke London pada 1988 dan kehidupan Margarita berubah dari mantan penjual peralatan komputer menjadi ibu rumah tangga konglomerat. Mereka menikah pada tahun 1992.

Namun, keluarganya diguncang pada 2009 setelah Robert meninggal karena leukemia, meninggalkan Margarita, Kyril, dan dua anak mereka lainnya, Maurice dan Eric.

Keluarga Robert mendirikan grup Louis-Dreyfus pada tahun 1851 dan perusahaan tersebut dipandang sebagai pemimpin global dalam pertanian, pemrosesan makanan, pengiriman internasional, dan keuangan.

Dia memperoleh kekayaannya dengan menyelamatkan perusahaan yang bermasalah, seperti adidas raksasa pakaian olahraga, di mana dia menjadi CEO, dan grup periklanan Saatchi & Saatchi, di mana dia menjadi kepala eksekutif pada tahun 1990-an.

Baca Juga :   Berstatus Promosi Tak Ciutkan Nyali Persiraja

Dia kemudian bergabung dengan perusahaan komoditas milik keluarga yang didirikan oleh kakek buyutnya, Leopold.

Sejak kematiannya pada 2009, Margarita yang lahir di Rusia telah mengambil alih dalam menjalankan perusahaan, dan Forbes memperkirakan pria berusia 58 tahun itu memiliki kekayaan sekitar 4,25 miliar poundsterling.

Dilaporkan bahwa Kyril yang berusia 22 tahun memiliki dana perwalian senilai lebih dari 1,5 miliar pounds.

Bagaimana sejarah keluarganya dengan sepakbola?

Sementara Kyril belum pernah menjadi yang terdepan dalam upaya pengambilalihan, keluarga Louis-Dreyfus memiliki hasrat yang kuat untuk sepak bola.
Robert Louis-Dreyfus menjadi pemegang saham mayoritas Marseille pada 1996 dan mengubah nasib klub menyusul skandal pengaturan pertandingan yang membayangi klub.

Louis-Dreyfus banyak berinvestasi dalam membangun kembali skuat dan klub menjadi populer di kalangan populasi imigran baru di Marseille.

Klub Prancis mencapai dua final Piala UEFA di bawah kepemilikan Louis-Dreyfus, tetapi gagal meraih trofi utama.

Kepemilikan klub Ligue 1 berpindah tangan pada tahun 2016 ketika keluarga tersebut menjual kepada mantan pemilik LA Dodgers Frank McCourt.
Keluarga itu juga memiliki sebagian kecil saham dari klub Belgia Standard Liege – nama akademi klub diambil dari nama Robert.

Baca Juga :   Tiket Terakhir ke Liga Premier Milik Fulham

Kyril secara teratur menghadiri pertandingan Marseille sementara keluarganya mengendalikan klub dan dikenal sebagai penggemar berat olahraga tersebut.

Pemilik Sunderland Stewart Donald telah menyetujui kesepakatan untuk menjual klub tersebut pada konsorsium yang dipimpin oleh pemegang saham minoritas Juan Sartori dan Kyril Louis-Dreyfus yang berusia 22 tahun.

Donald masih akan mempertahankan 15 persen saham di klub League One, menurut laporan The Guardian.

Donald ingin menjual klub sepanjang tahun. Sartori, sementara itu, saat ini memegang 20 persen saham di Stadium of Light.(*/blb)