Peneliti : Selama Pandemi Covid-19, Banyak Masyarakat Stres

oleh -26 views

Kabarsiana.com, DEPOK – Peneliti dan Pengajar Vokasi Humas Universitas Indonesia (UI) dan tim peneliti menyampaikan hasil studi tentang perilaku warga mengatasi tekanan selama periode pandemi Covid. Hasilnya diketahui bahwa warga mengalami stres.

“Hasil studi big data dan dikaitkan dengan penelitian kualitatif yang dilakukan terhadap warga tentang kondisi mental mereka selama pandemi. Temuan kualitatif dengan metode fenomenologi, mengungkapkan bahwa warga mengalami stres. Mereka merasakan himpitan luar biasa. Di mana, para informan menyampaikan bahwa mereka mengalami tekanan dari dua dunia, offline dan online sekaligus, layaknya burger,” kata peneliti Vokasi Humas UI, Devie Rahmawati saat acara Focus Group Discussion yang digelar Pokja Wartawan Kota Depok, Jumat (13/11).

Disebutkan pula, penelitian dilakukan melalui media sosial selama periode 20 Maret hingga 1 November 2020. Dari hasil penelitiannya didapati masyarakat aktif melakukan 15 aktifitas selama periode pandemi. Mulai dari memasak dan mencoba menu baru, memelihara ikan cupang, rebahan, main game, belanja barang online, menggambar, koleksi barang, melihat video orang lain, menonton film, bersepeda, tanaman hias, motor, kucing, fotografi dan menonton Drama Korea.

Baca Juga :   94 Persen Pasien Covid-19 di Aceh Tanpa Gejala

“Kami menggunakan Radar Eventori, sebuah alat pemindai percakapan sosial di dunia digital, yang dikembangkan oleh anak – anak muda Indonesia di bidang IT. Setiap bulannya kami mengamati sekitar 140 juta tweet Berbahasa Indonesia,” ucapnya.

Dia menuturkan, di media sosial muncul berbagai percakapan yang mengungkapkan bagaimana anggota keluarga yang merasa dinomorduakan oleh hobi seperti cupang atau tanaman hias. Di mana, seseorang lebih banyak melakukan ‘diskusi’ dengan cupang atau tanamannya. Mereka melihat dorongan kehidupan nyata dan maya berlangsung dalam satu waktu.

“Seorang Ibu Muda dengan anak 1 misalnya, menyampaikan bahwa dia merasakan bagaimana tuntutan ekonomi untuk bertahan hidup harus beriringan dengan upaya memastikan pendidikan anak terjaga serta situasi di rumah terkendali. Di masa pandemi, nyaris tidak ada waktu untuk beristirahat. Pekerjaan kantor yang sebagian dilakukan offline dan online, bisa dilakukan di atas jam kewajaran di masa sebelum pandemi seperti di atas pukul 10 malam, mendadak serta dilakukan pada saat libur, sabtu minggu,” tambah Devie.

Baca Juga :   TNI Kirim 12,9 Ton Bantuan Kemanusiaan untuk Republik Fiji

Dengan kondisi demikian, kata Devie maka tidak heran kalau banyak orang yang berupaya mengalihkan dan menyalurkan beban yang mereka rasakan melalui hobi-hobi baru. Memasak kata dia dapat melupakan sejenak tuntutan-tuntutan pekerjaanm keluarga, sekolah dan lain-lain. Karena dirinya fokus pada aktifitas tersebut. Menurut studi di Amerika, yang juga menempatkan aktivitas memasak, khususnya membuat roti, menjadi hobi baru nomor satu.

“Dengan memasak, menjadi aktvitas meditasi yang menyenangkan, seseorang akan belajar menahan waktu, karena konsentrasi tinggi pada program mengolah masakan,” ujarnya.

Di tempat yang sama Ketua RW 11 Perumahan Taman Anyelir, Akhirudin Akil mengatakan, dampak Covid-19 ini sangat luar biasa dirasakan. Dampaknya bahkan sampai pada penurunan mental.

“Kita tahu dampak luar biasa adalah penurunan mental, otak tidak berpikir secara sehat. Saya bercerita bahwa hampir dua minggu di wilayah saya, RW 011 Kalimulya, saya tangani kasus perceraian warga karena enam dengan aneka alesan. Tiga diantaranya terkait dengan yang menggugat perempuan karena himpitan ekonomi,” katanya.

Baca Juga :   Polisi Kembali Tangkap Penyelundupan Anak Singa dan Leopard

Sementara itu, pegiat tanaman hias M Agung Permana menambahkan, saat ini merawat tanaman hias menjadi media menyalurkan stres yang efektif. Bahkan baginya, hobi ini bisa menghasilkan uang yang menggiurkan. Dikatakan dia bahwa, di masa sekarang ada baiknya lebih mengedepankan melihat potensi dibanding berkeluhkesah.

“Tanaman ini bisa menjadi cara bagi saya melepas penat. Awalnya ini hanya hobi, namun di masa sekarang justru ini menjadi peluang bisnis yang menggiurkan,” katanya. (*/ari)