Pasutri di Solok Ditemukan Tewas Bersimbah Darah

oleh -34 views

Kabarsiana.com, SOLOK — Nahas menimpa sepasang suami-istri Yusrial (47 tahun) dan Suriantina (40). Keduannya ditemukan tewas bersimbah darah di sebuah rumah di kawasan Nagari Saok Laweh, Kecamatan Kubung, Kabupaten Solok, Sumatera Barat.

Kasat Reskrim Pores Solok AKP Deny Akhmad Hamdani menduga, pemicu aksi pembunuhan dan bunuh diri itu berawal dari pertengkaran masalah anak. Selain itu, dia menyatakan, keributan yang terjadi pada Minggu (1/11) sore tersebut dipicu karena Suriantina tidak mau mengasuh anak Yusrial karena bukan anak kandung sang istri.

“Hal itu membuat Yusrial gelap mata dan melakukan aksi pembunuhan,” ujarnya.

Informasi sementara, Yusrial menusuk perut istrinya dengan senjata tajam hingga tewas di kamar mandi, di rumah kontrakannya. Namun, setelah itu, Yusrizal juga menghabisi nyawanya sendiri dengan senjata tajam yang telah digunakannya untuk membunuh istri sirinya itu.

“Sang suami bunuh diri dengan pisau yang telah digunakan untuk melukai istrinya dengan menggorok lehernya sendiri dan tewas di lokasi yang sama dalam kamar mandi,” katanya.

Baca Juga :   Anies Perpanjang Tanggap Darurat Corona DKI Sampai 19 April

Informasi yang menggegerkan masyarakat Saok Laweh itu baru diketahui pada Minggu (1/11) sekitar pukul 16.30 WIB sore.

Warga pun berdatangan menyaksikan peristiwa tersebut ke tempat kejadian perkara (TKP). Kemudian, setelah melakukan olah TKP dan memasang garis polisi, jasad suami-istri tersebut dibawa ke RS Muhammad Natsir Kota Solok untuk dilakukan tindakan visum.

“Hingga saat ini Polsek Kubung bersama Polres Solok masih meminta keterangan beberapa saksi. tempat kejadian perkara (TKP) di pasang garis polisi dan dilakukan penyelidikan lebih lanjut,” ucap dia.

Menurut informasi yang didapatkan, pasangan suami-istri tersebut tinggal di sebuah rumah kontrakan di kawasan Nagari Saok Laweh, Kecamatan Kubung, Kabupaten Solok, sejak 2017 lalu.

Selain itu, pasangan suami-istri tersebut juga memiliki usaha laundry-nya yang baru berjalan sekitar setahun belakangan.(*/rol)